6 Alasan Apple Benci Flash


Jakarta – iPhone dan iPad boleh jadi merupakan gadget paling bersinar tahun ini, namun kehadirannya bukan tanpa celah. Absennya dukungan Flash di kedua produk tersebut, sangat dipertanyakan oleh para penggila piranti jinjing di dunia.

Apple pun memiliki alasan kuat kenapa produk mereka tidak mendukung Flash. Selain diklaim bikin baterai boros, Apple juga memiliki beberapa alasan lain yang dijadikan bahan  pertimbangan.

Seperti dikutipdari Icrontic, Jumat (30/4/2010), inilah pernyataan Bos Apple Steve Jobs, mengenai absennya Flash di piranti besutan mereka.

1. Tidak ‘terbuka’
Semenjak Flash diakusisi oleh Adobe maka secara resmi Flash telah menjadi aplikasi proprietary, sejak itu juga Apple mulai menjauh dengan teknologi Flash. Alih-alih keukeh menggunakan Flash, Apple malah melirik HTML5, CSS dan JavaScript yang memang bersifat lebih terbuka.

2. Flash bukan segalanya
Banyak orang beranggapan bahwa tidak mendukung Flash berarti pengguna kehilangan segalanya, padahal itu jelas tidak benar. Banyak video yang dibuat berdasarkan H.264 bukannya Flash seperti yang banyak disebutkan.

3. Keamanan
Faktor lain yang menyebabkan Apple meninggalkan Flash adalah perihal keamanan. Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Symatec pada tahun 2009, Flash disebut-sebut sebagai pembawa malapetaka bagi pengguna Mac. Pasalnya, beberapa program jahat diklaim dapat menyerang melalui Flash.

4. Daya tahan baterai
Jobs mengklaim bahwa Flash hanya akan bikin baterai boros. Hal ini dikarenakan Flash masih menggunakan decoder lama untuk memutar video, sedangkan decoder yang lebih canggih telah tersedia pada H.264.

5. Flash bukan untuk layar sentuh
Jobs mengatakan bahwa Flash sejatinya dirancang untuk antarmuka berbasis keyboard dan mouse, bukan layar sentuh seperti iPhone ataupun iPad. Untuk itulah Apple memutuskan untuk lebih memilih CSS, HTML5 dan JavaScript.

6. Tidak cukup progresif untuk pengembang
Alasan terakhir Apple menjauh dari Flash karena dianggap tidak cukup progresif bagi para pengembang aplikasi. Jobs mengatakan, beberapa fitur Flash malah justru membatasi kreatifitas para pengembang aplikasi. ( detikinet )

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: